Return to site

Equityworld Futures Pusat : Emas naik dengan Dolar di 2-Minggu Terendah; Fed Tidak Cukup Dovish

Equityworld Futures Pusat – Federal Reserve mengisyaratkan belum akan mereda. Bahkan, mungkin lebih cenderung untuk mendaki.

Dan dana yang telah mendorong logam mulia naik dalam sepekan terakhir mungkin mencatat kekecewaan mereka dalam perdagangan Kamis.

Spot gold, mencerminkan perdagangan dalam bullion, naik $ 3,87, atau 0,3%, pada $ 1,307.97 per ons pada pukul 16:40 ET (20:40 GMT), setelah mencapai tertinggi dua minggu di $ 1,30.65.

Emas berjangka untuk pengiriman Juni, diperdagangkan di divisi Comex New York Mercantile Exchange, menyelesaikan sesi resmi naik $ 5,60, atau 0,4%, pada $ 1,313.90 per ounce. Ini mencapai tertinggi dua minggu $ 1.314,65 sebelumnya.

Pejabat Federal Reserve telah meninggalkan ruang (hanya sedikit) untuk kemungkinan kenaikan suku bunga sebelum akhir tahun jika kondisi ekonomi membaik, risalah dari pertemuan Maret mereka, dirilis setelah penyelesaian Rabu di logam mulia, menunjukkan. Tetapi mayoritas anggota Fed mengatakan mereka memperkirakan suku bunga akan tetap ditahan pada tahun 2019.

Kenaikan suku bunga akan membuat The Fed pada jalur tabrakan dengan Presiden Donald Trump, yang mengkritik empat kenaikan bank sentral selama 2018 karena alasan pertumbuhan AS yang lebih lambat tahun ini dan sekarang ingin menurunkan suku bunga untuk mengembalikan kekuatan pada perekonomian.

Kenaikan suku bunga akan menjadi bearish untuk emas.

Dolar memperpanjang lintasan yang lebih lemah untuk minggu ini karena spekulasi dibangun menjelang rilis risalah the Fed pada hari Rabu bahwa bank sentral mungkin benar-benar ditekan untuk melakukan penawaran Trump.

Indeks dolar AS, yang mengukur kekuatan greenback terhadap sekeranjang enam mata uang utama, turun 0,1% menjadi 96,537 setelah terendah dua minggu sebelumnya di 96,453.

Pedagang "berusaha membaca daun teh untuk melihat apakah ada informasi penting yang tidak dibicarakan oleh ketua Fed (Jerome Powell) pada konferensi persnya yang terakhir" dan kemungkinan akan bereaksi terhadap pembaruan dalam sesi Kamis, Walter Pehowich, wakil presiden eksekutif di Dillon Gage Metals di Addison, Texas, menulis dalam sebuah catatan.

Emas didukung dalam perdagangan Rabu sebelumnya pada harapan bahwa ekonomi zona euro akan tetap rentan dari keputusan Bank Sentral Eropa untuk tetap berpegang pada kebijakan moneter ultra-mudah.

Palladium turun setelah dua hari naik, tetapi tetap merupakan logam paling mahal di dunia.

Paladium spot turun $ 2,05, atau 0,2%, menjadi $ 1,389.80 per ounce. Logam katalis putih-keperakan-putih, yang digunakan untuk memurnikan emisi bensin, diperdagangkan sekitar $ 300 di atas emas awal bulan lalu sebelum memotong premi itu menjadi sekitar kurang dari $ 100 belakangan ini.

Perdagangan logam Comex lainnya pada pukul 16:40 ET (20:40 GMT):

  • Palladium berjangka turun 75 sen, atau 0,1%, pada $ 1,361.85 per ounce.
  • Platinum berjangka naik $ 8,15, atau 1%, pada $ 907,45 per ounce.
  • Perak berjangka datar di $ 15,20 per ounce.
  • Tembaga berjangka turun 1 sen, atau 0,4%, pada $ 2,94 per pon.

Sumber dari Reuters diedit oleh Equityworld Futures Pusat

All Posts
×

Almost done…

We just sent you an email. Please click the link in the email to confirm your subscription!

OKSubscriptions powered by Strikingly