Return to site

Equityworld Futures Pusat : Kalender Ekonomi - 5 Hal Terbaik untuk Ditonton Minggu Ini

Equityworld Futures PusatMinggu mendatang akan didominasi oleh beberapa peristiwa pasar yang bergerak, dengan pertemuan kebijakan moneter Federal Reserve, laporan pekerjaan bulan April dan pendapatan dari Apple dalam agenda.

Pembicaraan dagang antara Amerika Serikat dan China juga akan membuat investor tetap fokus pada pekan ini, sebagai Menteri Keuangan Steven Mnuchin dan anggota lain dari kepala administrasi Trump ke Beijing.
Di tempat lain, di Eropa, investor akan menunggu perkiraan pertama angka inflasi zona euro untuk menilai seberapa cepat Bank Sentral Eropa akan mulai melepaskan program pembelian asetnya setelah hasil pertemuan ECB yang keluar pekan lalu.
Sementara itu, di Inggris, pedagang akan fokus pada trio laporan tentang aktivitas di sektor manufaktur, konstruksi dan jasa untuk petunjuk lebih lanjut tentang kesehatan ekonomi dan kemungkinan Bank of England menaikkan suku bunga tahun ini, terutama setelah terakhir. laporan GDP suram minggu ini.
Menjelang minggu mendatang, Investing.com telah menyusun daftar lima peristiwa terbesar pada kalender ekonomi yang paling mungkin mempengaruhi pasar.

1. Keputusan Federal Reserve Rate

Federal Reserve diperkirakan tidak akan mengambil tindakan terhadap suku bunga pada akhir pertemuan kebijakan dua hari pada pukul 2:00 siang waktu ET (1800GMT) pada hari Rabu, menjaganya dalam kisaran antara 1,5% -1,75%.
Bank sentral akan merilis pernyataan pasca-pertemuannya karena investor mencari petunjuk tentang cara pandang inflasi dan ekonomi.
Mayoritas ekonom percaya Fed akan menaikkan suku bunga pada pertemuan berikutnya pada bulan Juni, diikuti oleh kenaikan lain pada bulan September, dengan langkah ketiga lebih tinggi tiba pada bulan Desember.
Investor akan memperhatikan dolar dan suku bunga setelah greenback menikmati minggu terbaiknya sejak November 2016, sementara imbal hasil Treasury 10 tahun AS menembus level 3% psikologis yang signifikan untuk pertama kalinya dalam lebih dari empat tahun.

2. Laporan Pekerjaan AS

Ada sekumpulan laporan ekonomi dalam minggu mendatang, karena kalender bergulir hingga Mei dari April, dengan data pekerjaan bulanan dalam sorotan.
Departemen Tenaga Kerja AS akan merilis laporan nonfarm payrolls untuk bulan April pukul 08.30 ET (1230GMT) pada hari Jumat, dan akan ditonton lebih banyak untuk apa yang dikatakannya tentang upah daripada perekrutan.
Perkiraan konsensus adalah bahwa data akan menunjukkan pertumbuhan pekerjaan 185.000, setelah menambahkan posisi 103.000 pada bulan Maret, sementara tingkat pengangguran diperkirakan menurun ke 4,0% dari 4,1%.
Namun, sebagian besar fokus kemungkinan akan berada pada angka rata-rata penghasilan per jam, yang diperkirakan naik 0,2%, menyusul kenaikan 0,3% pada bulan sebelumnya. Secara tahunan, upah diperkirakan meningkat 2,7%, sama dengan kenaikan yang terlihat di bulan Maret.
Kalender minggu ini juga menampilkan laporan tentang pendapatan dan pengeluaran pribadi, yang mencakup data pengeluaran konsumsi pribadi inflasi, metrik pilihan Fed untuk inflasi.
Data tentang manufaktur ISM dan pertumbuhan sektor layanan, pembayaran gaji sektor swasta ADP, penjualan mobil, belanja konstruksi, angka perdagangan dan pesanan pabrik juga akan menjadi agenda.
Selain data, pelaku pasar juga akan memperhatikan komentar dari beberapa pembicara Fed minggu ini untuk wawasan ke dalam prospek kebijakan moneter.
Topping agenda akan menjadi pernyataan dari Federal Reserve Bank of San Francisco Presiden John Williams, yang pada bulan Juni akan mengambil posisi penting presiden New York Federal Reserve.
Pidato-pidato dari Gubernur Fed Randal Quarles, bos Fed Atlanta, Raphael Bostic dan Presiden Fed Dallas, Rob Kaplan juga akan fokus.
Ekonomi AS melambat pada kuartal pertama karena belanja konsumen tumbuh pada laju terlemahnya dalam hampir lima tahun, Departemen Perdagangan melaporkan Jumat. Namun kemunduran itu mungkin sementara dengan latar belakang pasar tenaga kerja yang mengetat dan stimulus fiskal yang besar.
Sementara itu, masalah perdagangan akan menjadi berita utama saat Menteri Keuangan Steven Mnuchin dan pejabat lainnya pergi ke China dalam upaya untuk mencegah eskalasi perang perdagangan pembuatan bir.

Keputusan Presiden Donald Trump mengenai memberlakukan tarif impor aluminium dan baja dari Uni Eropa, serta dari mitra NAFTA Kanada dan Meksiko, akan menarik perhatian.

3. Apple Menyoroti Penghasilan Seminggu Lainnya

Di Wall Street, lebih dari seperlima dari perusahaan S & P 500 merilis pendapatan, dengan sebagian besar fokus jatuh pada tech bellwether Apple (NASDAQ: AAPL) yang dijadwalkan setelah lonceng penutupan Selasa.
Saham pembuat iPhone telah dibanting dalam beberapa minggu terakhir karena kekhawatiran atas penjualan ponsel yang melambat dan sekarang turun lebih dari 4% untuk tahun ini dan lebih dari 10% dari tingginya sepanjang waktu.
McDonald's (NYSE: MCD) dan Loews (NYSE: L) pada hari Senin, Merck (NYSE: MRK), Pfizer (NYSE: PFE) dan Snap (NYSE: SNAP) pada hari Selasa, Tesla (NASDAQ: TSLA), Square (NYSE: SQ), Spotify (NYSE: SPOT) dan Mastercard (NYSE: MA) pada hari Rabu, CBS (NYSE: CBS) dan Blue Apron (NYSE: APRN) pada hari Kamis, dan Alibaba (NYSE: BABA) pada hari Jumat adalah di antara lusinan orang lain melaporkan.
Stok AS berakhir minggu lalu datar ke lebih rendah, setelah satu minggu gyrations liar. S & P 500 berakhir hampir tidak berubah, sementara Dow dan Nasdaq kehilangan 0,6% dan 0,4% masing-masing.
4. Inflasi Euro Zone Flash
Zona euro akan mempublikasikan angka inflasi flash untuk bulan April di 0900GMT (05:00 ET) Kamis, yang kemungkinan akan memberikan dukungan kepada keputusan Bank Sentral Eropa untuk tidak terburu-buru penarikan stimulus.
Perkiraan konsensus adalah bahwa laporan akan menunjukkan harga konsumen naik 1,3%, setelah naik pada tingkat yang sama pada bulan Maret.
Dalam pukulan lebih lanjut terhadap dorongan ECB untuk meningkatkan inflasi, angka inti, tanpa harga energi dan makanan yang bergejolak, terlihat merosot ke 0,9%, dari 1,0% sebulan sebelumnya.
Selain inflasi, zona euro akan menerbitkan data GDP kuartal pertama pada hari Rabu, yang diharapkan untuk mengkonfirmasi bahwa pertumbuhan dalam blok mata uang tunggal telah dimoderasi sejak awal tahun ini.
ECB mempertahankan sikap saat ini pada suku bunga karena banyak diharapkan oleh pasar pekan lalu, dan memilih untuk menegaskan kembali stimulus moneter ultra-mudah, mengirim euro ke level terendah sejak 12 Januari terhadap dolar.
5. UK PMI
Inggris akan merilis pembacaan pada aktivitas sektor manufaktur pada 0830GMT (04:30 ET) pada hari Selasa, diikuti oleh laporan pada sektor konstruksi pada hari Rabu dan sektor jasa pada hari Kamis.
PMI manufaktur diperkirakan turun ke 54,9 dari 55,1 sebulan sebelumnya, aktivitas konstruksi diperkirakan akan menguat menjadi 50,9 dari 47,0, sementara survei di sektor jasa raksasa Inggris diperkirakan akan meningkat menjadi 53,3 dari 51,7.

Ekonomi Inggris tumbuh pada laju paling lambat sejak kuartal keempat 2012, data menunjukkan pada hari Jumat, mendorong investor untuk memangkas taruhan mereka pada kenaikan suku bunga Bank of England bulan depan.

Sumber: Reuters edited by Equityworld Futures Pusat

All Posts
×

Almost done…

We just sent you an email. Please click the link in the email to confirm your subscription!

OKSubscriptions powered by Strikingly